Landak mamalia berduri

Tags

landak
Jika dilihat dari parasnya Landak mirip dengan tikus namun tubuh landak lebih besar dan yang menjadi ciri khas satwa langka ini adalah bagian tubuhnya yang ditumbuhi rambut yang mengeras berupa duri panjang dan runcing, duri-duri pada bagian tubuh landak ini akan mengembang apabila dirinya merasa terancam, secara umum landak memiliki dua macam rambut yaitu rambut yang halus dan rambut yang mengeras seperti duri.


Makanan landak adalah umbi-umbian, buah dan akar tanaman (herbivora), landak memiliki gigi seri yang besar tetapi tidak memiliki taring.

Landak betina dapat melahirkan hingga 4 empat ekor anak dan dapat beranak hingga 2 kali dalam setahun, sebelum melahirkan landak betina menggali tanah dan membuat ruangan dalam lubang, anak-anak landak menyusui dan tinggal sampai lima bulan dengan induknya walaupun pada 2 minggu setelah masa kelahirannya anak-anak landak dapat mengunyah makanan umbi-umbian.

Landak merupakan mamalia soliter dan banyak beraktifitas dimalam hari (nokturnal). Landang memiliki 2 telinga berukuran kecil, ekor pendek, 2 pasang kaki yang pendek, landak memiliki 4 jari pada setiap kaki depan dan 5 jari pada setiap kaki belakang.

Landak merupakan salah satu satwa mamalia yang terancam punah dan  dilindungi undang-undang, sebagaimana tertuang dalam Lampiran PP No. 7 Tahun 1999, dan ada kententuan dalam Undang-Undang No. 5 Tahun 1990 bahwa: 
  1. Barangsiapa dengan Sengaja menangkap, melukai, membunuh, menyimpan, memiliki, memelihara, mengangkut, dan memperniagakan satwa yang dilindungi dalam keadaan hidup; (Pasal 21 ayat (2) huruf a), diancam dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan denda paling banyak Rp. 100.000.000,00 (seratus juta rupiah). (Pasal 40 ayat (2)); 
  2. Barang Siapa Dengan Sengaja menyimpan, memiliki, memelihara, mengangkut, dan memperniagakan satwa yang dilindungi dalam keadaan mati (Pasal 21 ayat (2) huruf b), diancam dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan denda paling banyak Rp. 100.000.000,00 (seratus juta rupiah). (Pasal 40 ayat (2));
  3. Dengan Sengaja memperniagakan, menyimpan atau memiliki kulit, tubuh, atau bagian-bagian lain satwa yang dilindungi atau barang-barang yang dibuat dari bagian-bagian tersebut atau mengeluarkannya dari suatu tempat di Indonesia ke tempat lain di dalam atau di luar Indonesia; (Pasal 21 ayat (2) huruf d), diancam dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan denda paling banyak Rp. 100.000.000,00 (seratus juta rupiah). (Pasal 40 ayat (2));

Artikel Terkait

4 komentar

Gak kebayang rasanya kalau sampai terkena duri landak yang begitu lancip, Sop. Kena duri bunga aja rasanya bukan main sakitnya, apalagi kalau sampai terkena duri landak yang seperti itu.

itu duri tajam banget..

Coba bagaimana cara pelestarian satwa itu dengan cara membina pembudidayaannya.... maka satea tersebut nggak akan punah. Lihat burung murai atau cucakrowo.... sekarang bayak karena adanya budidaya. Perkutut jawa dulu hampir punah karena adanya budidaya jadi bayak dijumpai di alam bebas.. walau harganya tidak semahal dulu.... jika ada pembinaan budidaya landak maka nggak usah bingung satwa ini punah.... dihutan sudah nggak ada makanan bos bagi landak....otomatis lari ke persawahan...jadi musuh pak tani... perlu diketahui 1 landak dewasa mampu menghabiskan 5 sd 8 kg ketela pohon sehari.... dari mana dia makan boss..dihutan sekarang adanya parang dan sabit bukan dia yang makan tapi landak akan jadi makanan. Gimana anda mau kontrol di hutan....?

Coba bagaimana cara pelestarian satwa itu dengan cara membina pembudidayaannya.... maka satea tersebut nggak akan punah. Lihat burung murai atau cucakrowo.... sekarang bayak karena adanya budidaya. Perkutut jawa dulu hampir punah karena adanya budidaya jadi bayak dijumpai di alam bebas.. walau harganya tidak semahal dulu.... jika ada pembinaan budidaya landak maka nggak usah bingung satwa ini punah.... dihutan sudah nggak ada makanan bos bagi landak....otomatis lari ke persawahan...jadi musuh pak tani... perlu diketahui 1 landak dewasa mampu menghabiskan 5 sd 8 kg ketela pohon sehari.... dari mana dia makan boss..dihutan sekarang adanya parang dan sabit bukan dia yang makan tapi landak akan jadi makanan. Gimana anda mau kontrol di hutan....?


EmoticonEmoticon